First


“You never got a second chance to make a first impression” – Unknown

Yes, first impression.

Percaya atau tidak, banyak hal yang menggantungkan padanya. Contoh paling nyata yang gue alami saat gue harus mempresentasikan kerjaan gue belakangan ini. Deadline beberapa kerjaan membuat waktu berasa kayak metromini yang saling mengejar setoran.

“Tom, jumat pagi jam 8 dikantor ya, present ke bos gue”

As always, gue sama sekali belum mbuat walaupun (untungnya) bahan sudah cukup tersedia. Saat itu yang ada diotak gue cuma satu, kudu bikin sesuatu yang menggebrak, sesuatu diluar kotak!

Thanks to the late Mr. Steve Jobs and his team, berkaryalah gue sampe jam 3 pagi, which is mata gue dah bener-bener maksa gue kudu merem. Weker gak lupa gue set jam 5 pagi, karena untuk bisa nyampe kantor klien tepat waktu gue harus berangkat 2 jam sebelumnya. Nasib orang sub-urban!

Teng..! Jam 7.30 gue mendarat dengan cantik di kantor klien.. Dengan banyak pikiran dikepala gue, keinget gue lupa bikin ini, bikin itu, but sudah tercover kok.. First impression, first impression, first impression…

Singkatnya tibalah waktunya gue harus mempresentasikan.

Satu hal yang gue catat, si big boss ngomong,”Wah ternyata perkembangan nya cukup signifikan ya, seinget saya kayaknya dulu belum kayak gini..”

Bangggg…..!

Percaya atau gak kebayar lembur gue, sama segala usaha gue..

Yes bener, sebegitu impact full nya yang namanya first impression.